SEJARAH PERJALANAN BANDARA KEMAYORAN JAKARTA

SEJARAH PERJALANAN BANDARA KEMAYORAN JAKARTA

Bekas Bandara Kemayoran JakartaMenelisik perjalanan sejarah bekas Bandara kemayoran Jakarta, kita bisa melihat dari sudut kacamata sejarah berdirinya Bandara kemayoran Jakarta dari beberpa sumber daftar pustaka yang telah banyak mencatat. Bahwa Bandara Kemayoran pernah menjadi Bandara Penerbangan Internasional pertama di Indonesia.

Bandara Kemayoran yang dibangun pada tahun 1934, dan secara resmi dibuka pada tanggal 8 Juli 1940, meski tercatat pada tanggal 6 Juli 1940 bandara udara kemayoran sudah mulai beroperasi dengan pesawat udara pertama yang mendarat jenis DC- 3 Dakota milik perusahan penerbangan Hindia Belanda, KNILM (Koningkelije Nederlends Indische Luchvaart Maatschapii) yang diterbangkan dari lapangan udara Tjililitan (sekarang Halim Perdanakusuma). Tercatat pesawat ini beropersi di Kemayoran sampai masa berakhirnya masa operasi.

Bandar udara dengan kode JKT mulai berhenti beroperasi pada tanggal 1 Januari 1983, dan resmi berhenti beroperasi pada tanggal 1 Juni 1984. Sedangkan sejak tahun 1975 penerbangan internasional untuk  sementara di alihkan di Bandara Halim Perdanakusuma.

Masuknya masa penjajahan Jepang pada tahun 1942 -1945 yang berlanjut masa pemerintahan NICA Belanda hingga akhirnya dikelola oleh Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950. Dan pada akhirnya  pada tahun 1958 (Djawatan Penerbangan Sipil) kemudain di serahkannya Bandara Kemayoran untuk dikelola oleh sebuah Perusahanan Negara “Angkasa Pura” Kemayoran pada tahun 1960. Dan pengelolaan Bandara Kemayoran yang dilakukan oleh BMUN berganti nama menjadi “Perum Angkasa Pura I” hingga akhir operasinya Bandara Kemayoran pada tahun 1984.

Pada masa Pemerintahan Belanda 1940-1942 Bandara Kemayoran dikelola menjadi Bandar Udara Internasional. Dan pengelolaannya dipercaya oleh KNILM oleh pemerintah Belanda sampai pada masa penjajahan Jepang. Dua hari sebelum peresmian pada tanggal 6 Juli 1940,  pesawat pertama yang mendarat adalah DC-3 milik KNILM yang diterbangkan dari lapangan udara Tjililitan (sekarang Halim Perdanakusuma).

Pesawat yang berjenis DC-3 berregristrasi PK-AJW juga yang pertama bertolak dari Bandara Kemayoran menuju Australia sehari kemudian. Pada hari peresmiannya KNILM menggelar beberapa pesawat miliknya. Di Apron terdapat pesawat DC-2 Univer, DC-3 Dakota, Foker F -VIIb 3m, Grumman G-21 Goose, de Havilland, DH-89  Dragon Rapid, dan Lockheed L-14 Super Electra. Dan sekitar dua bulan kemudian KNILM mendatangkan pesawat baru seperti Douglas DC-5 dan Sikorsky S-43 Babby Clipper.

Perjalanan dan perkembangan Bandara Kemayoran memasuki masa fase-fase bersejarah Indonesia dari masa pemerintahan Hindia Belanda, pendudkan Jepang hingga memasuki masa kemerdekaan Indonesia, terutama sekali dalam dunia penerbangan, mulai dari pesawat-pesawat sipil hingga pesawat militer bermesin piston, propeler, hingga turbojet pernah mendarat di Bandara Kemayoran.

Pesawat-pesawat yang pernah mendarat di lapangan udara Bandara kemayoran:

Pesawat jenis Fokker F-VIIb-3 dengan mesin torak,  Fokker Freindship dengan mesin turbo hingga Fokker F-28 yang bermesin jet,  Jenis pesawat DC-3 Dakota, Pesawat berbadan lebar generasi awal seperti Boeing 747 seri 200, Jenis pesawat DC-10, dan Airbus A-300.

Dan pesawat-pesawat militer yang pernah mendarat di lapangan udara Bandara Kemayoran antara lain:

Jenis Pesawat Glenn Martin B-10 dan B-12, Jenis pesawat Koolhoven FK51, Jenis pesawat Brewster F-2 Buffalo, Jenis pesawat Lochkeed L-18 Lodestar, Jenis pesawat Curtless F-36 Hawk, Jenis pesawat Fakker CX, dan Jenis pesawat Boeing B-17 Flying Fortress.

(sumber: museumnasionalbandarakemayoran.blogspot.com)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>